Sampdoria vs. AC Milan Preview


Pada laga final putaran pertama Serie A pada Senin malam, runner-up musim lalu AC Milan bertandang ke Sampdoria di bawah manajemen baru.

Setelah kebangkitan spektakuler pada tahun 2020, paruh pertama tahun ini tidak baik untuk Rossoneri, mereka berharap untuk memulai musim mereka dengan kemenangan di Liguria. Jika musim 2020-21 adalah musim yang kehilangan peluang-Milan tersendat di tengah Serie A dan kalah di babak final Coppa Italia dan Liga Europa-maka peluang untuk menebus awal pekan ini dengan pembuka musim Sampdoria.

Untuk membangun kebangkitan yang dipimpin oleh pemuda baru-baru ini, tim Stefano Pioli menambahkan lebih banyak pengalaman ke kepemimpinan Zlatan Ibrahimovic yang tak tertandingi selama musim sepi; direkrut untuk Juara Piala Dunia Olivier Giroud dan juara Euro 2020 Alessandro Florenzi datang untuk memperkuat pilihan mereka.

Tentu saja, Gianluigi Donnarumma yang tampaknya tak tergantikan memutuskan untuk pindah, jadi mantan kiper Lille Mike Meignan-juara Ligue 1 musim lalu-juga bergabung dengan lini pertahanan terakhir Rossoneri.

Tim yang akan mengunjungi Marasi pada hari Senin memiliki penampilan yang akrab, karena Pioli berharap untuk menutup selisih 12 poin dengan rival sekotanya Inter Milan dan bersaing dengan beberapa kandidat lain untuk empat besar. Ada juga masalah kecil, dan itu adalah kembali ke Liga Champions setelah absen selama delapan tahun - ini layak untuk dinanti-nantikan.

Cepat atau lambat, Milan harus fokus pada awal yang positif untuk musim domestik, setelah kalah dalam 4 pertandingan tandang dalam 5 pertandingan pertama Serie A terakhir – sebelumnya tidak terkalahkan dalam 14 pertandingan tersebut.

Dalam pertandingan persahabatan pra-musim terakhir melawan Panathinaikos pekan lalu, Giroud yang baru direkrut mungkin memainkan peran penting dalam upaya mereka, dan penyerang Prancis yang telah teruji akan bermain sepanjang musim.

Penyerang veteran lainnya, Fabio Quagliarella (Fabio Quagliarella), menjadi inspirasi kemenangan 3-2 Sampdoria atas Alessandria di Coppa Italia Senin lalu, karena Brusecchi Yati memulai kompetisi mereka.

Gol tumit spektakuler Kapten Samp yang menantang usia sekali lagi meningkatkan fokus karirnya dan membantu timnya bermain di putaran kedua melawan Turin pada bulan Desember.

Quagliarella, 38, sekarang menjadi salah satu politisi senior Calcio. Dia adalah bagian tak terpisahkan dari rencana mantan pelatih kepala Claudio Ranieri, karena Sampdoria berada di peringkat 5 Menyelesaikan midstream yang nyaman pada bulan Mei, dan akhirnya menempati peringkat kesembilan. Namun, Ranieri memilih hengkang di akhir musim, sehingga mantan pelatih Parma Roberto de Afsa direkrut untuk menjaga tim Liguria tetap kompetitif di paruh pertama musim 2021-22.

Meskipun peran sebelumnya berakhir dengan kekalahan yang menghancurkan, karena Crociati tenggelam ke divisi kedua dengan hampir tanpa tangis, D'Aversa sebelumnya telah dipuji karena perannya dalam kebangkitan ajaib Parma, karena ia berada di Tardini. mantra pertama. Dia sekarang mewarisi tim dengan banyak bakat mengagumkan, seperti bintang Eropa Mikel Damsgaard dan kiper Atlanta Morten Tosby, sehingga harapan untuk Genoa akan jauh lebih tinggi.

Dalam dua musim terakhir, Samp gagal memenangkan Milan di kandang atau tandang. Keberhasilan liga terakhir mereka adalah dalam pertandingan di Stadion Luigi Ferrari pada awal 2019, sehingga perubahan tren akan membuat De Havre Sa menghadapi yang terbaik. Kemungkinan awal.

close