UDINESE VS JUVENTUS, STRATEGY SANG MANTAN JUARA

 


Raja Calcio, yang akhirnya digulingkan musim lalu, Juventus akan mencari peluang untuk segera merebut kembali Serie A ketika mereka bertemu Udinese dalam pertandingan pembuka Serie A, Minggu.


Setelah sembilan tahun kekuasaan mereka berakhir, Juventus hanya memiliki kemenangan Coppa Italia dan momen terakhir kualifikasi Liga Champions sebagai kenyamanan, jadi mereka membuat perubahan yang tak terhindarkan di tempat perlindungan serangan udara untuk membalikkan situasi.

Setelah satu tahun resesi dan kegelisahan yang jarang terjadi - ditambah kemarahan pada rencana untuk bergabung dengan apa yang disebut Liga Super Eropa - legenda klub Andrea Pirlo dipecat sebagai pelatih musim panas ini, yang membuat Juventus Si beralih ke mantan bos mereka Max Allegri untuk mengubah nasibnya. . 2021-22.

Antara 2014 dan 2019, Allegri memenangkan 11 trofi bersama Bianconeri – termasuk 5 gelar Serie A berturut-turut dan 4 gelar Piala Italia berturut-turut – dan mencapai final Liga Champions dua kali pada waktu yang sama, tetapi gagal mencapainya. Dia juga orang dengan persentase kemenangan tertinggi dalam sejarah panjang dan gemilang mereka, mencapai 75% yang luar biasa.

Sebagai juara empat kali Panchina d'Oro (Golden Bench) yang terkenal, mantan pelatih Milan itu kini ingin membuktikan bahwa dirinya masih memiliki ketajaman setelah dua tahun berlibur, dan ketajaman taktis serta kepercayaan diri yang tenang ini merupakan kombinasi yang tepat untuk Juventus. . Dibutuhkan di masa yang penuh tantangan ini.

Pada putaran pertama musim baru Serie A pada Agustus mendatang, raksasa Turin itu akan melaju ke Empoli setelah bertandang ke Udine.Oleh karena itu, tim juara Italia 36 kali itu berharap bisa memanfaatkan komputer jadwal.

Juventus-mereka membuat beberapa akuisisi baru tetapi berhasil mempertahankan Cristiano Ronaldo musim lalu-telah memenangkan tujuh dari delapan pertandingan liga terakhir melawan Udinese, bermain dalam proses Mencetak 24 gol. Tidak hanya itu, mereka telah memenangkan 9 dari 10 pertandingan pertama Serie A terakhir dan yakin bahwa mereka akan menambah satu pertandingan lagi untuk Bianconeri.

Meskipun mereka dikenal menjual klub-dan hampir menjadi lini produksi tim besar di dalam dan luar negeri-kepergian kapten Talisman dan Udinese Rodrigo de Paul musim panas ini masih menyedihkan.

Transfer gelandang Argentina ke juara La Liga Atletico Madrid memang layak, tetapi sebelum dimulainya musim liga baru, ini meninggalkan celah besar di departemen kreatif klub Friuli. Pada akhir lima musim terakhir, Udinese menyelesaikan pertandingan antara 12 dan 14. Mereka realistis tentang peran mereka dalam rantai makanan, tetapi meskipun pengunduran diri DePaul, pelatih kepala Luca Gotti tetap berambisi untuk memasuki babak pertama musim semi berikutnya.

Namun, mantan asisten Chelsea memiliki sedikit uang untuk bermain, karena Zebrette jarang menghabiskan banyak uang di pasar dan lebih suka dipromosikan dari dalam-berkat departemen kepanduan yang sangat produktif.

Meski begitu, Udinese-yang baru menang sekali dari 11 laga kandang terakhir melawan Juventus-akhir pekan lalu menang 3-1 Coppa Italia atas Ascoli menjadi yang terberat bagi mereka musim depan. Pereira mencetak gol, dua gol membawa mereka ke babak kedua.

Namun, ketika mereka menjamu Venesia yang baru dipromosikan dalam pertandingan kedua berturut-turut di Dacia Arena, mereka harus menunggu satu minggu lagi untuk memenangkan pertandingan kedua musim ini.

close